21/01/12

tembakau dan cranberry


Tembakau untuk Penderita Diabetes
http://www.chem-is-try.org/wp-content/uploads/2010/08/tembakau-300x199.jpg
Bidang pertanian saat ini menghasilkan perkembangan bioteknologi molekular yang pesat, yang dapat menawarkan cara yang lebih murah daripada pembuatan vaksin dan obat tradisional melalui pabrik. Para ilmuwan telah menemukan tembakau yang menyehatkan setelah memodifikasi faktor genetiknya. Tembakau ini dapat digunakan untuk mengobati diabetes tipe 1.
Peneliti Eropa mengatakan telah menghasilkan tembakau yang mengandung senyawa anti-inflamasi (anti-peradangan) yang disebut interleukin-10 (IL-10) yang dapat membantu pasien diabetes tipe 1 yang masih menggantungkan insulin. Sejumlah perusahaan kimia pertanian, termasuk Bayer dan Syngenta, telah mencari cara untuk membuat kompleks protein dalam tanaman obat-obatan, meskipun membutuhkan proses yang lambat.
Pada saat ini, kebanyakan obat-obatan dan vaksin diproduksi melalui kultur sel dan kultur jaringan. Namun, Mario Pezzotti dari Universitas Verona, yang memimpin studi tentang tembakau yang diterbitkan dalam jurnal BMC Biotechnology, percaya bahwa tembakau tumbuh lebih efisien semenjak tanaman dunia memiliki biaya rendah untuk menghasilkan protein obat.
Berbagai jenis tanaman telah dipelajari oleh sejumlah ilmuwan di seluruh dunia, tetapi tembakau merupakan tanaman yang paling digemari dalam hal riset. “Tembakau adalah tanaman yang fantastis karena mudah mentransformasi genetik dan dengan mudah dapat mempelajari seluruh tanaman dari satu sel,” ungkap Pezzotti. Kelompoknya bekerja dan menaruh minat terhadap tembakau raksasa, yaitu Philip Morris, yang mendukung konferensi tanaman berbasis obat di Verona pada bulan Juni.
Pezzotti dan koleganya – yang menerima dana untuk penelitiannya dari Uni Eropa – sekarang berencana untuk megujicobakan tanaman tersebut ke tikus yang memiliki penyakit autoimmune untuk mengetahui responnya.
Selanjutnya, mereka ingin menguji apakah pengulangan dosis kecil dapat membantu mencegah penyakit kencing manis pada orang, ketika diberikan bersamaan dengan senyawa lain yaitu glutamic acid decarboxylase (GAD65), yang juga telah diproduksi di tanaman tembakau.
Diamyd, perusahaan bioteknologi di Swedia sudah menguji secara konvensional vaksin GAD65 terhadap penderita diabetes dalam masa uji coba klinis. Bidang pertanian molekuler belum menghasilkan produk komersial pertama, walaupun Israel Protalix BioTherapeutics telah melakukan uji klinis lanjutan pada enzim untuk pengobatan penyakit Gaucher yang dihasilkan melalui kultur sel wortel. Protalix rencana untuk mengirimkan obatnya untuk persetujuan dari Amerika Serikat dan Israel.







Minuman Jus Cranberry Dapat Menjauhkan Infeksi

http://www.chem-is-try.org/wp-content/uploads/2010/04/Minuman-Jus-Cranberry-Dapat-Menjauhkan-Infeksi.jpg
Studi menunjukkan bahwa pengobatan secara rumahan mencegah bakteri dari pembentukan biofilm
Dengan meminum segelas jus cranberry setiap hari dapat menhilangkan urinary tract infections (UTI), atau semacamnya berdasar cerita penyembuhan secara rumahan. Hingga baru-baru ini, bagaimanapun, para ilmuwan menanggapi tentang  keuntungan minuman cranberry sedikit yang mempercayainya.
Sekarang ini, sebuagh tim yang dipimpin oleh Terri A. Camesano dan Yuanyuan Tao dari Worcester Polytechnic Institute, di Massachusetts, telah menunjukkan bahwa meminum jus cranberry dapat mencegah Escherichia coli, Staphylococcus aureus, dan UTI lainnya yang menyebabkan bakteri dari melekatnya pada saluran urinary dan membentuk biofilm pada saluran tersebut.
Pekerjaan ini ditunjukkan pada pertemuan nasional ACS di San Francisco selama sesi Division of Colloid & Surface Chemistry saat Minggu sore.
Para peneliti secara sukarela meminum baik air minum atau jus cocktail cranberry dan kemudian memelajari beberapa efek urin mereka pada bakteri. Dengan menggunakan penyelidikan melalui mikroskop bertenaga atom, mereka mengukur kemampuan bakteri untuk melekat—suatu langkah awal yang perlu bagi formasi biofilm yang terlihat pada UTI. Urin dari para sukarelawan tersebut yang meminum jus cocktail cranberry mencegah terjadinya penempelan bakteri dan formasi biofilm. Bakteri yang diperlakukan dengan urin dari para sukarelawan  yang meminum air minum, di lain pihak, masih mampu melekat dan membentuk biofilms.
Kemampuan tempur UTI dari jus cranberry bertahan antara enam hingga 24 jam setelah dikonsumsi, kata Camesano. Dia juga menjelaskan bahwa diet jus cranberry hampir sama efektifnya dengan bahan-bahan bergula, jadi hal ini sangat mungkin untuk menghindari infeksi tanpa perlu mengkhawatirkan tentang masalah ukuran pinggang anda.

Tidak ada komentar: